Promo gratis ongkir untuk wilayah Jakarta, terbatas!

Apa Itu Buta Warna

Jenis Kebutaan Warna

Kebutaan warna (color blindness), juga disebut kekurangan penglihatan warna (CVD), mencakup berbagai sebab dan kondisi dan sebenarnya cukup kompleks. Biasanya ketika orang berbicara tentang kebutaan warna, mereka merujuk pada bentuk paling umum kebutaan warna merah-hijau, yang merupakan kondisi genetik, yang diwarisi oleh pria dan wanita, yang disebabkan oleh gen resesif pada kromosom X.

Ada tiga fotoreseptor pada retina manusia yang peka terhadap warna yang reaksi kimianya dan kemudian sinyal listrik diinterpretasikan sebagai warna. Tiga kerucut dinamai kerucut S, M dan L karena mereka peka terhadap panjang gelombang pendek (S), menengah (M) dan panjang (L) yang terlihat oleh mata manusia. Kerucut ini sering dinamai kerucut biru, hijau dan merah karena mereka secara kasar berkorelasi dengan panjang gelombang biru, hijau dan merah.

Kebutaan warna merah-hijau dapat dipecah menjadi dua jenis utama: Protan (“pro-tan”), yang merupakan anomali dari kerucut “L”, terutama bertanggung jawab untuk melihat warna merah. Dan Deutan (“do-tan”), yang merupakan anomali dari jenis kerucut “M” terutama bertanggung jawab untuk melihat warna hijau. Anomali ini memiliki kisaran yang cukup, dari hanya perubahan ringan atau pergeseran sensitivitas merah atau hijau yang disebut Protanomaly atau Deuteranomaly, hingga tidak adanya salah satu foto kerucut kerucut, yang disebut Protanopia atau Deuteranopia.

Ada juga jenis buta warna lainnya. Misalnya kebutaan warna biru-kuning, yang disebut Tritanomaly / Tritanopia, dan kondisi yang disebut achromatopsia dan monokromasi. Bergantung pada kondisinya, beberapa dapat diperoleh secara genetik atau dapat diperoleh di kemudian hari akibat penyakit, trauma, atau bahkan dari beberapa obat. Jika Anda tidak yakin tentang jenis defisiensi penglihatan warna apa yang Anda miliki, diagnosis lengkap dapat dilakukan oleh dokter spesialis mata, dokter spesialis mata, atau ilmuwan penglihatan warna yang menggunakan tes khusus.

Sebagai perbandingan, orang dengan penglihatan warna khas dapat melihat sekitar 1 hingga 7 juta warna berbeda. Mereka yang buta warna hanya melihat sekitar 10% dari warna itu.

Kebutaan Warna Protan

Protans, orang dengan Protanomaly, memiliki jenis kebutaan warna merah-hijau di mana kerucut merah tidak tidak ada tetapi tidak mendeteksi cukup merah dan terlalu sensitif terhadap hijau, kuning, dan jeruk. Akibatnya, hijau, kuning, jeruk, merah, dan cokelat mungkin tampak serupa, terutama dalam cahaya rendah. Merah dan hitam mungkin sulit dibedakan, terutama ketika teks merah bertentangan dengan latar belakang hitam.

Seseorang dengan Protanomaly mungkin belum pernah melihat warna ungu atau warna merah muda karena melihat komponen merah dalam ungu atau merah muda begitu tertekan sehingga mereka hanya melihat komponen biru warna ungu atau komponen putih pink. Akibatnya, mereka sering tidak dapat membedakan antara warna biru dan ungu, atau merah muda dan abu-abu. Orang dengan Protanomaly biasanya merespons positif kacamata EnChroma.

Kebutaan Warna Deutan

Deutans, orang dengan Deuteranomaly, memiliki jenis kebutaan warna merah-hijau di mana kerucut hijau tidak ada tetapi tidak mendeteksi cukup hijau dan terlalu sensitif terhadap kuning, jeruk, dan merah. Akibatnya, hijau, kuning, jeruk, merah, dan cokelat mungkin tampak serupa, terutama dalam cahaya rendah. Bisa juga sulit untuk membedakan antara warna biru dan ungu, atau merah muda dan abu-abu. Deutans biasanya merespons positif kacamata EnChroma.

Kebutaan Warna Tritan

Tritanomali, menyebabkan berkurangnya sensitivitas biru dan Tritanopia, yang mengakibatkan tidak ada sensitivitas biru, dapat diwariskan atau diperoleh; bentuk yang diwariskan adalah kondisi resesif autosom yang langka. Lebih umum, tritanomali didapat di kemudian hari karena faktor usia atau faktor lingkungan. Katarak, glaukoma, dan degenerasi makula terkait usia dapat menyebabkan seseorang melakukan tes sebagai Tritan. Orang dengan tritanomali telah mengurangi sensitivitas dalam sel kerucut “S” biru mereka, yang dapat menyebabkan kebingungan antara biru versus hijau dan merah dari ungu. Jika Anda yakin memiliki tritanomali, kami sarankan Anda berkonsultasi dengan profesional perawatan mata untuk penilaian penglihatan lengkap.

Monokromasi dan Achromatopsia

Rod-Monochromacy, S-cone Monochromacy, dan Achromatopsia adalah defisiensi penglihatan yang mencakup kebutaan warna sebagian atau seluruhnya. Jika Anda memiliki salah satu dari kondisi ini, kami sarankan berkonsultasi dengan spesialis low vision untuk penilaian visi lengkap.

Tes mata Buta Warna atau EnChroma kami dirancang khusus untuk menentukan jenis kebutaan warna merah-hijau Anda (deutan atau protan) dan level, apakah deutan ringan atau protan, deutan atau protan sedang, atau deutan atau protan yang kuat. Tes penglihatan warna bukan pengganti untuk pemeriksaan mata lengkap. Namun, tes ini cepat, andal, dan dapat memberikan informasi berharga tentang apakah lensa EnChroma cocok untuk Anda atau tidak.